Google+ Followers

Senin, 13 Mei 2013

My hijab story

Awalnya aku mulai pake jilbab itu ketika SD. Kelas berapanya aku lupa. Antara kelas 5 atau 6 gitu. hehehe.. Ketika SD aku sekolah di SD Muhammadiyah tapi di sekolah tersebut seragamnya belum full pake jilbab dalam seminggu. Kayaknya ketika pake seragama merah putih aku gak berjilbab nah ketika pake seragam identitas sekolah barulah yang cewek-cewek pake jilbab. Di kelas 4, 5 atau 6 tersebut ada teman sekelasku yang sering pake jilbab ketika kita maen-maen. Di situlah awalnya aku tergerak pengen ikutan pake jilbab. Walaupun belum sepenuhnya tiap hari pake jilbab sih. hehe..

Lulus SD aku masuk ke SMP negeri dan aku memilih seragam yg berjilbab. Alasannya karna memang lingkunganku berjilbab dan gak nyaman juga sih kalo pake seragam gak berjilbab. Di SMP ini masih tetep belum istiqomah pake jilbab. Kadang keluar rumah gak pake jilbab. -_-“

Ketika SMA alhamdulillah sekolah di negeri lagi dan tetep dengan pilihan seragam yg berjilbab. Intensitas pake jilbabnya lebih lumayan lah daripada waktu SMP, tapi sempet juga karena iman lagi goyah saya keluar rumah gak pake jilbab. Nyesel kalo inget.

Jenjang Kuliah alhamdulillah ada peningkatan lagi dari proses sebelumnya. Tapi ada nyeselnya juga. Contohnya ketika lagi di rumah tiba-tiba bel bunyi akunya gak pake jilbab mau ganti baju tar kelamaan ya udah deh dengan bodohnya bukain pintu buat tamu cewek atau cowok dengan rambut yang tergerai biar tamunya gak kelamaan nunggunya.. :( T_T maaf y Allah.. Alhamdulillah dulu kalo ada adekku yang cowok bisa jadi pengingat.. Ketika mau buka pintu buat tamu, adekku nyeletuk.. “Mbak pake jilbab”.. Dia juga sering komplen kalo aku keluar rumah pake celana. Bersyukur punya adek yang saling ngingetin gini. Dia inspirasiku untuk memperdalam agama. Karena dia saya pengen ikutan masuk pesantren.. hehehe...

Akhir bulan April tahun 2012 saya mendapat tawaran dari ibu untuk diberangkatkan umroh di bulan Juni. Disitulah terjadi perubahan dalam diriku.. Aku sangat sangat bersyukur diberi kesempatan untuk ke rumah Allah.. tentunya aku harus lebih taat padaNya. Doa yang utama yang kupanjatkan adalah “Jangan biarkan aku berpaling dariMu Ya Allah, semoga aku selalu dalam jalanMu, aku ingin selalu dekat denganMu, aku ingin menjadi wanita sholehah”. Doa itu yang sering ku ungkapkan sebelum hari keberangkatanku. Di bulan-bulan sebelum aku berangkat lagi happening jilbab lengan.. entah seneng banget liet orang pake jilbab lengan.. tenang gitu rasanya.. jilbabnya kan gede sampe sepinggang. Akhirnya aku hunting deh dengan maksud buat umroh dan menyiasati kalo ada tamu di rumah, aku lagi pake kaos pendek pake jilbab itu kan bisa tertutupi. ^_^

Semakin hari dan semakin ngerti kesalahanku. Dari beberapa ilmu agama tentang hijab aku mulai merasa bersalah dan menyesal. Aku salah kenapa keluar gak pake jilbab walaupun hanya di depan rumah,itu tetep harus jaga aurat. Dan lagi setelah aku mengenal ust. Felix ini cambukan buatku. Jilbab yan sebenarnya adalah jilbab syari, jilbab yang sederhana. No punuk unta, no tabbaruj.. Ya Allah tak henti-hentinya aku memohon untuk diberi petunjuk mana yan benar dan mana yan salah dan tentunya berilah hambaMu ini keistiqomahan untuk taat dalam perintahMu.

Sekarang banyak wanita memakai “hijab modern” atau “hijab gaul” atau “hijab trendy” yang sebenernya jauh dari arti hijab sesungguhnya”. Ada sebuah artikel yang mengatakan bahwa jilbab syar’i adalah jilbab modern sepanjang zaman. Saya gak bermaksud untuk menggurui, karena saya pun belum sempurna. Saya cuma pengen ngajak bareng-bareng yuk lebih taat sama Allah, pake jilbab yang sebener-benernya jilbab.. Ya Allah berilah hamba keistiqomahan.. Sempet sih dikomplen ketika mengutarakan pengen pake jilbab yang lebih lebar, dikiranya aku mau ikutan sebuah partai.. -_-“ setelah dijelasin akhirnya mengerti juga. Aku merasa lebih tenang setelah memakai jilbab syar’i. Beda feelnya ketika pake paris. Jilbab syar’i kan lebar tu otomatis jadi kayak alarm biar jaga sikap. ^_^ Alhamdulillah... saya masih diberi Allah petunjuk.. Aku belumlah sempurna dalam proses ini. Mohon doanya, hehe... Akhir-akhir ini lagi nabung dan hunting jilbab-jilbab syar’i.. perlahan mau meninggalkan paris. Hehe..

Bersyukur proses ku memakai jilbab tak sesulit muslimah di luar sana, ada yang sampe dilarang-larang, ada yang mau kerja aja disuruh lepas jilbab, Astaghfirullah... Bersyukur aku berada dalam lingkungan yang berjilbab.. ^_^ Ya Allah aku ingin taat padaMu, aku takut menjadi hamba yang merugi...

Nitikan, 13 Mei 2013, 9:50
*sambil dengerin lagunya oki setiana dewi ft. shindy – wasubidu ^_^

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar